PEMKAB KOTIM 

Pemkab Kotim Tingkatkan Pengawasan Distribusi Pangan Cegah Inflasi

Sampit,- Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur Kalimantan Tengah meningkatkan pengawasan distribusi pangan untuk mencegah gejolak inflasi yang rawan terjadi selama bulan suci Ramadhan ini akibat kenaikan harga kebutuhan pokok.

“Dinas Perdagangan dan Perindustrian sudah kami minta untuk lebih mengintensifkan pemantauan di lapangan bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID). Pemantauan ini penting untuk memastikan keamanan distribusi dan stok barang,” kata Sekretaris Daerah Kotawaringin Timur Halikinnor di Sampit, Selasa (14/5/2019)

Pengawasan distribusi barang, khususnya pangan, menjadi salah satu upaya yang harus dilakukan. Tujuannya agar pemerintah daerah bisa dengan cepat mengetahui fluktuasi harga barang di pasaran.

Hasil pengawasan di lapangan akan menjadi bahan dalam menentukan kebijakan untuk mencegah inflasi. Jika stok komoditas tertentu mulai menipis maka harus segera ditelusuri dan diketahui penyebabnya sehingga dicarikan solusinya agar tidak sampai terjadi kenaikan harga yang tinggi.

Jika distribusi barang lancar dan stok aman maka kenaikan harga dapat dihindari dan inflasi bisa ditekan. Pasokan barang juga harus mempertimbangkan peningkatan permintaan sehingga stok tetap terjaga.

Koordinasi dengan TPID juga harus ditingkatkan agar bersama-sama mencarikan solusi dengan cepat jika muncul masalah. Komunikasi dengan agen atau pedagang besar juga sangat penting agar bersama-sama menjaga keamanan stok barang untuk mencegah lonjakan harga akibat terjadi kelangkaan.

“Yang penting pasokan dan stok barang harus dijaga dan diamankan. Kalau itu lancar maka inflasi akan bisa ditekan,” harap Halikinnor.

Sementara itu, berdasarkan rilis Badan Pusat Statistik Kabupaten Kotawaringin Timur, selama April 2019,KotaSampitmengalami inflasi sebesar 0,66 persen dengan indeks hargakonsumen sebesar 138,61 (Maret 2019)menjadi 139,52 (April2019). Laju inflasi tahun kalender sebesar 0,33 persen dan laju inflasi “year on year” (April2019 terhadapApril 2018) sebesar 4,50 persen.

KotaSampitmenempati peringkat ke-14 kota inflasi di tingkat nasional. Inflasi tertinggi terjadi di Medan (1,30persen) dan deflasi tertinggi diMenado (1,27 persen).

Inflasi di Sampit terutama dipengaruhi oleh kenaikan indeks harga pada kelompok kesehatan (1,66 persen) dan bahan makanan (1,57 persen).

Komoditas yang memiliki andil tertinggi terhadap kenaikan indeks harga yang signifikan di KotaSampitselama April 2019 secara berturut turut adalah bawang merah, bawang putih, dan angkutanudara. Sementara itu, komoditas yang memiliki kontribusi terhadap terjadinya deflasi yaitu beras, tariflistrik, cabai rawit, jeruk dan televisi berwarna.

Darisembilankota IHK di PulauKalimantanselamaApril 2019, seluruh kota pantauanharga mengalami inflasi, dengan inflasitertinggi terjadidiBanjarmasin(0,97 persen)daninflasi terendah terjadi di Samarinda (0,07 persen).

Indeks harga yang cukup tinggi berasal dari Tarakan (148,72 persen) danPontianak(147,18 persen).Sedangkanindeksharga yang paling rendah dibandingkan kota lainnya adalahPalangkaRaya (132,98persen).

Hingga April 2019, lajuinflasi tahun kalender di wilayahKalimantan untuktiga kota sudah berada diatas 4,00persen yaitu Tarakan (5,06 persen), Sampit (4,50 persen) dan Banjarmasin (4,11 persen).

Sumber : https://kalteng.antaranews.com/berita/320845/pemkab-kotim-tingkatkan-pengawasan-distribusi-pangan-cegah-inflasi

BERITA TERKAIT

Leave a Comment